Monday, February 11, 2013

Jalan-jalan Kulim

Assalamualaikum...

Baru-baru ni aku pergi berjalan ke Kulim. Nampak macam dekat tapi hakikatnya hanya aku dan Dia yang tahu. Buat kali pertamanya aku mencemar duli, naik bas dari serdang ke kulim. Bas mara yang sememangnya manusia di serdang nie tahu tapi aku x taw yang bas nie memang bertolak pukul 10.Itu tak kisah lagi.Yang lagi menyenangkan hatiku yang berduka lara gembira sangat nie setelah menunggu bas hampir sejam..baca btoi2 hampir sejam ok, lama tu, adalah ketibaan bas yang dipenuhi mamat bangla plus minachi. Seketika diri ini merasakan kayak dudukinnya di negara lain. Barangkali Indonesia bisa tahan , tapi ini kayak di bangladesh tuuu. Betullah apa yang dikatakan peribahasa nenek moyang ko dulu2

|"Semakin banyak ko berjalan, semakin luas ko punya pemandangan aka pengalaman"|

Pengalaman naik bas turun naik teksi  sampai ke satu-satunya mall yang terbesar kat Kulim,memang mengajar aku banyak erti sabar.People always has choices to do something but when you choose , you dont have choices any.Itulah , keputusan yang kita ambik akan menetukan masa depan kita.Macam aku ambik keputusan pgi kulim ni sekurang-kurangnya dapat membuka tengkorak mata aku nie agar berfikir susah payah manusia dahulu yang berjalan kesana kemari by leg ja. Itu merupakan masalah.Disebabkan masalah yang dihadapi inilah menyebabkan susah payah aku cuma tinggal senipis buah limau.Haha.Oleh itu, hidup kita sentiasa dipenuhi dan harus dihadapi biarpun masalah  sangat banyak.Masalah merupakan suatu paksaan kepada manusia untuk mencari jalan keluar. Jadi bersyukurlah andai kita saat ini mempunyai masalah kerana itu tandanya Allah masih sayang akan hambanya.Dan kita sebagai manusia hendaklah memandang ujian ditu sebagai atu pengiktirafan dan hadiah dari Allah buat manusia beriman.

|“Adakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan berkata: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji?”(Quran 29:2)|
Malahan pernah dalam suatu kisah Saiyidina  Umar al-khatab ditegur kerana beliau kelihatan cukup sedih. Apakah alasannya.Beliau berkata

|“hari ini aku belum lagi diuji oleh ALLAH s.w.t..aku takut andai ada aku melakukan kesilapan sehinnga aku tidak ditimpa ujian..”|


Dalam peristiwa yang lain , Umar Al-Khattab telah terjatuh dari kuda dan berdarah kepala. Beliau tersenyum seraya itu menadah tangan bersyukur.Para sahabat lain merasa hairan dan bertanya perihal itu,

| jawab Umar r.a”bagaimana aku tidak bersyukur dengan kasih sayang yang telah ALLAH tunjukkan kepada ku..? |

senyum.

Dan aku juga menghammerkan rekod masuk panggung wayang.Bukan.Bukan nak berbangga menang trofi.Tapi ada sesuatu yang perlu kita ketahui apabila masuk ke panggung wayang ni. Ciri-ciri keselamatan aka menjaga diri dari terjebak dengan perkara maksiat.Paling penting adalah pemilihan seat untuk duduk tuuu.Disebabkan kami datang semeriah 8 orang, jadi pengambilan seat paling tepi 4-4 memang dapat menghindarkan diri daripada gangguan emosi sosial.Walaubagaimanapun, seriusly aku cakap, panggung wayang ni yang best dia tang paparan dan sound la.Kalau rasa nak berjimat , download adalah terbaik dari melabur duit sambi gigit popcorn minum ayaq ges.huhu.OK.

Dan patik yang perak lagi jakun juga pertama kali bermain boling.Almaklumlah, penduduk kampung Field,selama ini patik cuma pandai main boling padang.Itupun pakai buah kelapa ganti bola, agak2 botoi x jumpa kasut jadi gantinya pin kot orang panggil.Ada aku kesah.Tapi ternyata sukan ini sangat menarek untuk diexplore.Tapi hajat aku untuk memanah dah menunggang kuda untuk mengikut sunnah baginda masih belum tercapai.

| “Tidak sempurna iman seseorang kamu sehinggalah aku menjadi orang yang paling dia cintai melebihi hartanya, keluarganya, dan seluruh manusia yang lainnya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, Kitab al-Iman, 1/24, no. 14) |

| “Katakanlah (wahai Muhammad), “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosa kamu.” Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Surah Ali Imran, 3: 31) |

nanges.

Memandangkan hari sudah beransur petang, malam bakal menjelma, mentari yang terang benderang mula meredupkan sinarnya, kami menunggu ketibaan teksi yang nyatanya terperangkap dalam kesesakan lalulintas.yela.Orang balik cuti raya cina. Macam mana aku boleh lupa. Sedangkan adik aku yang sorang tu balik hari tu.Sesampai di stesen bas, warna oreng yang cukup mnerang sangat dikenali.Betulla adik smkab balik hari yang sama kami berouting.Sempat bertegur sapa ,cipika dan cipiki.Namun, masalh x dijemput tiba.Bas berkenaan sudah tiada kerana menghantar pelajar sebuah skolah tahfiz ke Alor Star.Namun, Allah membantu hamba yang lemah ini dengan perkhidmatan teksi awam sedunia.wkwk.Nama pon teksi, sudah pasti khidmat yang harus dibayar seiring dengan khidmatnya.nanges lagi.Sudahlah, sebelum balik tadi makan nasi yang harga dah mencapai snack plate KFC.Baik aku makan KFC.Berbaik sangkalah dengan si mamak.

Tapi, percaya atau tidak, seharian masa aku hari itu bermain di jalan dapat membuka mata aku melihat dunia luar.LUAR dari dunia rumah dan asrama dengan ragam manusia yang pelbaigai.Aku tak tahu dan hangpa pon tak tahu apa yang cabaran yang bakal dihadapi masa depan. Percaya atau tidak, usia yang meningkat haruslah seiring dengan pemikiran kita.Walaupun pada hakikatnya, aku masih belom dapat mempercayainya dan still not mature in thinking of that.

I must believe.
Face it.
Your journey start.
Welcome to ADULTHOOD.
nanges.

Jazakillah=)





2 comments:

  1. fera, p ngan sapa? x ajak aq pun..............

    ReplyDelete
    Replies
    1. pi ngan nana... sori la~
      x dirancang..tiba2 ja..
      hehe

      Delete