Sunday, February 24, 2013

Jangan dok Murai sangat

Assalamualaikum...

Aha.Beberapa hari yang lalu aku sedang membasuh ayam di rumah.Hok aloh, basuh ayam pong nak citor. Ada aku kesah.Ehem. Berbalik soal basuh ayam tadi. Aku cuma terpikir , kalau jadi ayam cakap sesama ayam tak la sakit hati sangat.

ini bapak ayam berleter
 Motif? Ye la, secara umumnya ayam atau nama saintifiknya Gallus gallus merupakan sejenis burung yang diternak untuk telurnya. Ayam juga berada dalam spesies burung  dan merupakan bururng paling biasa di dunia. Satu lagi , ayam merupakan haiwan maserba. Sumber wikipedia.  Asal kau excited kemain citer pasal ayam ni?Hah, aku dah melalut. Ok, back to our core, ye la kalau ko jadik ayam ada manusia-manusia atas bumi ni kisah pasal engko. Dikisah kalau time nak makan je la kot. Jadik , kalau aku jadik ayam senangla nak mengata kat orang. Lagipun , tak payah susahkan fikiran nak jaga hati manusia lain sebab engko ayam. Mulut pon tak kena jaga sebab mulut ayam.Tapi aku heran juga kenapa ayam yang menjadi mangsa peribahasa melayu. Eh, bukan ayam tapi murai. Mulut murai yang bermaksud seseorang yang banyak bercakap.


 “Sesiapa yang banyak bercakap banyaklah kesalahannya, sesiapa yang banyak kesalahannya banyaklah dosanya, api nerakalah yang layak untuk dirinya.” 
(Hadis riwayat Baihaqi). 

Aku pernah terbaca suatu kisah. Seseorang pernah ditanya, " Mengapa engkau selalu diam?"Dia menjawab, "Aku tidak akan menyesal  kerana diam , tetepi aku sering menyesal kerana banyak bercakap."

sentap

 “Tidaklah dihumban muka manusia ke dalam neraka itu sebagai hasil tuaian (jelik) lidahnya.”
 (Hadis riwayat At-Tarmizi)


Lagi sentap.

Jadi kena jadi bisu ka? Tidak juga. Justeru  aku dan kamu harus mengambil inisiatif sebagai manusia yang mempunyai akal fikiran. Bercakap  dan tidak boleh sama sekali bersikap berdiam diri apabila menegakkan kebenaran. Kalau diingat balik , ada pepatah Melayu yang cukup sinonim dengan situasi aku dan kamu.

"Terlajak perahu boleh diundur , terlajak kata badan binasa"

Berapa ramai dalam kalangan aku dan kamu yang memikio apabila berkata-kata. Ini bukanlah statement menyalahkan sesiapa. Tetapi ini adalah sebagai peringatan kepada aku dan kamu semua kerana sifat manusia itu mudah lupa, maka saling memperingati adalah cara yang terbaik. Peliharalah lidah daripada kata-kata kosong, perkataan keji, makan daging (baca mengumpat) , fitnah , adu domba dan seangkatan dengan nya. Bukan aku dan kamu tak dibenarkan langsung berkata-kata, tetapi banyak cakap yang keluar, tentu ada yang tersinggung. Natijahnya, banyak dosa yang terkumpul sebagai saham aku dan kamu..

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah dia mengucapkan perkataan yang baik dan kalau tidak, hendaklah diam.”
 (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Imam al-Syafi'i berkata bahawa Rasulullah menyarankan kita agar berfikir dahulu sebelum berkata-kata. Jika apa-apa yang kita sampaikan ada baiknya, maka teruskanlah. Tetapi jika bimbang akan menimbulkan keburukan ada baiknya kita diam sahaja.Nah, kalau kita hendak bercakap pun ada syaratnya. Al-Imam Al-Mawardi yang merupakan ulamak tafsir terbilang  menjelaskan dalam tafsirnya berkaitan tuntutan  menjaga percakapan. Ia hendaklah memenuhi syarat-syarat yang berikut :-

1) Isi kandungan pecakapan itu haruslah untuk sesuatu keperluan

2)Ia disampaikan sesuai dengan tempat dan masanya

3) Ia difokuskan pada perkara yang berkaitan dengan apa yang dibicarakan

4) Ia disamapaikan sesuai dengan keperluan 

5) Memilih kata-kata yang tepat ringkas dan padat agar sampai maksudnya.

Dengan itu, aku dan kamu hendaklah berkata-kata seperti manusia. Lainlah kalau ko ayam ataupun lebih mengganas ko murai.AhakZZ. Dan perbualan aku dengan ayam itu berakhir dengan jayanya. Ada ibrah yang dapat dipetik bersama-sama ayam. Apapun yang aku dan kamu jadik , semua itu telah ditetapkan Allah kepada aku dan kamu. Usaha tambah doa dan tawakkal setelah perkara yang dilakukan selesai. Ada hikmah aku dan kamu dicipta sebagai manusia.

Kesimpulannya, aku dan kamu haruslah menjaga lidah yang diberi Allah sebagai amanah. Berhati-hatilah ketika berbicara.

Lidah itu tidak bertulang namun cukup kuat untuk meremukkan hati. 
Berhati hatilah dengan setiap percakapan kita.


credit: http://dirihamba.blogspot.com
        :gen-Q isu 03
Jazakillah=)

1 comment:

  1. sentap juagk doe~ tapi best dan membina!

    double likeee

    ReplyDelete